Cara Memperbaiki Tidak Ada Disk Boot yang Terdeteksi atau Disk Gagal

Cara Memperbaiki Tidak Ada Disk Boot yang Terdeteksi atau Disk Gagal

How Fix No Boot Disk Has Been Detected

Ketika komputer melakukan boot, ia memeriksa HDD / SSD untuk informasi boot dan Sistem Operasi dan bertindak atas informasi yang diambil untuk mem-boot Sistem Operasi yang ditemukan pada disk. Namun, jika komputer, karena alasan tertentu, tidak dapat menemukan Sistem Operasi dan / atau informasi boot yang valid pada HDD / SSD-nya, Anda mungkin melihat pesan kesalahan berikut di layar Anda:



' Tidak ada boot disk yang terdeteksi atau disk gagal '



Jelas, pesan kesalahan ini ditampilkan ketika komputer yang terpengaruh tidak dapat menemukan informasi boot atau Sistem Operasi apa pun pada HDD / SSD-nya. Namun, komputer yang terpengaruh mungkin tidak berhasil menemukan informasi boot dan / atau Sistem Operasi pada HDD / SSD-nya karena berbagai alasan berbeda - dari HDD / SSD komputer tidak terhubung dengan benar atau disk gagal atau mulai gagal (ya, baik HDD dan SSD dapat mulai gagal seiring waktu) ke HDD / SSD yang berisi informasi booting yang tidak berada di atas urutan boot komputer atau drive tidak memiliki informasi boot sama sekali karena Sistem Operasi dihapus (baik sengaja atau, seperti dalam banyak kasus, tidak disengaja).

tidak ada-boot-disk-telah-terdeteksi-atau-disk-gagal



Apa pun penyebab munculnya pesan kesalahan ini dalam kasus Anda, berikut ini adalah beberapa solusi paling efektif yang dapat Anda gunakan untuk mencoba dan memperbaiki masalah ini:

Solusi 1: Pastikan HDD / SSD komputer terhubung dengan benar

Jika koneksi antara komputer dan HDD / SSDnya entah bagaimana terputus, komputer tidak akan dapat mengaksesnya untuk mengambil informasi boot, yang mengakibatkan ' Tidak ada boot disk yang terdeteksi atau disk gagal ”Pesan kesalahan ditampilkan saat boot. Untuk mengesampingkan hal ini sebagai kemungkinan, cukup buka casing komputer Anda (ini mungkin memerlukan tingkat perawatan tertentu jika Anda berurusan dengan laptop), lepaskan drive dari komputer, bersihkan semua koneksi dan port dan sambungkan kembali drive ke komputer, pastikan semua koneksi di antara keduanya terpasang dengan benar. Setelah Anda selesai, cukup boot komputer dan periksa untuk melihat apakah masalah tetap ada.

Solusi 2: Periksa untuk melihat apakah drive gagal

Ada kemungkinan kuat bahwa masalah ini mungkin disebabkan oleh HDD / SSD yang gagal, terutama karena pesan kesalahan itu sendiri mengatakan bahwa boot disk mungkin gagal. Cara termudah untuk memeriksa apakah HDD / SSD gagal atau tidak adalah dengan menghubungkannya ke komputer lain yang sudah di-boot dan memeriksa untuk melihat apakah Anda berhasil mengakses kontennya atau tidak. Namun, jika HDD / SSD masih dalam garansi, Anda mungkin ingin mengirimkannya kembali ke pabrikan untuk memeriksanya untuk berjaga-jaga.



Solusi 3: Pastikan bahwa boot disk berada di bagian atas urutan boot komputer

Anda mungkin melihat ' Tidak ada boot disk yang terdeteksi atau disk gagal ”Pesan kesalahan saat boot karena komputer Anda mencoba untuk boot dari sumber lain dan gagal menemukan informasi boot apapun alih-alih boot dari disk boot. Jika itu masalahnya, yang perlu Anda lakukan untuk menyelesaikan masalah ini adalah memastikan bahwa boot disk berada di urutan teratas urutan boot komputer Anda. Untuk melakukannya, Anda perlu:

  1. Mulai komputer Anda.
  2. Pada layar pertama yang Anda lihat ketika komputer Anda boot, Anda akan menemukan instruksi untuk menekan tombol tertentu - yang, dalam banyak kasus, adalah Menghapus , F1 atau F2 - untuk masuk ke komputer Anda BIOS / Mendirikan . Tekan tombol yang ditentukan untuk memasukkan BIOS .
  3. Dalam BIOS , temukan lokasi komputer Anda urutan boot / konfigurasi . Dalam banyak kasus, file urutan boot terletak di bawah BIOS Itu Boot
  4. Sesuaikan urutan boot sehingga HDD / SSD yang merupakan disk boot berada di bagian atas, artinya komputer mencoba mengambil informasi boot darinya sebelum sumber lain.
  5. Keluar komputer BIOS , tapi pastikan untuk menyimpan perubahan yang telah Anda buat sebelum melakukannya.

bios-1

Saat Anda keluar dari BIOS , komputer akan melakukannya mengulang kembali . Periksa untuk melihat apakah masalah telah diperbaiki saat komputer mencoba untuk boot.

Solusi 4: Bersihkan instal Windows

Jika tidak ada solusi yang tercantum dan dijelaskan di atas yang berfungsi untuk Anda dan Anda yakin bahwa boot disk komputer yang terpengaruh tidak gagal, Anda mungkin mengalami masalah ini karena Sistem Operasi dan / atau informasi boot yang terdapat dalam boot disk terhapus. (baik sengaja / tidak sengaja menjadi pengguna atau sebagai konsekuensi dari kejadian lain).

Jika itu masalahnya, taruhan terbaik Anda untuk menyelesaikan masalah ini adalah (bersih) menginstal Windows dari awal. Namun, berhati-hatilah - menginstal bersih versi apa pun dari Sistem Operasi Windows akan menyebabkan hilangnya semua atau sebagian besar data yang disimpan di HDD / SSD komputer yang terpengaruh. Namun pada akhirnya, komputer yang berfungsi tanpa data jauh lebih baik daripada komputer yang memiliki semua data Anda tetapi tidak berfungsi. Kamu dapat memakai panduan ini untuk membersihkan instal Windows 10 - iterasi terbaru dan terhebat dari Sistem Operasi Windows.

3 menit membaca