Intel Meminta Samsung Membuat CPU Untuk PC Saat Berjuang Untuk Memenuhi Permintaan?

Intel Meminta Samsung Membuat CPU Untuk PC Saat Berjuang Untuk Memenuhi Permintaan?

Perangkat keras / Intel Meminta Samsung Membuat CPU Untuk PC Saat Berjuang Untuk Memenuhi Permintaan? 3 menit membaca Intel Ice Lake

Logo Intel

Intel dilaporkan telah menugaskan Samsung untuk memproduksi CPU performa generasi berikutnya untuk PC. Pembuat chip tersebut tampaknya mencoba mengatasi beberapa masalah dengan keputusan mengandalkan Samsung, yang telah mendapatkan beberapa pesanan besar dari NVIDIA dan Qualcomm. Dengan keputusan tersebut, Intel juga dapat mencoba mengembangkan pemasok alternatif untuk TSMC Taiwan, dan menjauhkan diri dari Huawei.



Intel, perusahaan semikonduktor global yang menggabungkan desain dan produksi semikonduktor, dilaporkan telah mendekati Samsung dan tanya yang terakhir untuk memproduksi CPU-nya yang ditujukan terutama untuk pasar PC. Samsung, yang baru-baru ini mengantongi banyak pelanggan seperti NVIDIA dan Qualcomm, dikabarkan telah menerima pesanan tersebut. Menariknya, Samsung tidak akan memproduksi CPU Intel pada proses fabrikasi 7nm. Sebagai gantinya, itu akan menghasilkan CPU 14nm.



Raksasa teknologi Korea ini secara agresif memasarkan teknik manufaktur dan unit produksi besar untuk mengambil alih pemimpin pasar yang mapan seperti TSMC Taiwan. Perusahaan jelas ingin mendominasi pasar non-memori, dan pesanan Intel pasti akan membantu Samsung mencapai tujuannya. Bisnis produksi wafer silikon Samsung mengantongi kontrak pasokan CPU server IBM tahun lalu. Lini bisnis baru-baru ini mengamankan Graphics Processing Unit (GPU) NVIDIA generasi berikutnya, dan bahkan Application Processor (APU) generasi berikutnya dari Qualcomm. Jika itu tidak cukup, bahkan Apple Inc. dan Hai Silicon (Huawei), sebagian besar perusahaan desain semikonduktor yang menggunakan proses canggih telah menjadi pelanggan langsung atau tidak langsung Samsung.

Intel telah menghadapi kekurangan CPU yang akut, terutama pada proses fabrikasi baru yang dijanjikan. Perusahaan telah menghadapi tantangan berat di bidang penyempurnaan proses. Karena masalah seperti itu, Intel akhirnya terpaksa memproduksi CPU pada proses fabrikasi 14nm, bukan pada proses fabrikasi 10nm yang sangat digemari. Intel telah berhasil menyempurnakan proses tersebut, tetapi penundaan dalam proses dan tantangan langsung untuk menerapkan jalur produksi yang relevan tampaknya merupakan risiko bisnis yang terlalu tinggi. Penilaian risiko Intel berlaku terutama karena kemampuan AMD yang meningkat dari saingan terdekatnya.



AMD telah melacak kecepatan pengembangan CPU 7nmnya. Perusahaan tersebut bahkan telah bekerja tanpa henti untuk menawarkan GPU pada proses fabrikasi baru, sehingga secara langsung mengancam dominasi Intel. Menariknya, AMD telah mempercayakan CPU dan GPU 7nm-nya kepada TSMC. Intel tampaknya benar-benar prihatin tentang prospek bahwa AMD akan mengambil pangsa pasar karena penundaan dalam kemampuan fabrikasi pemrosesan mikro miliknya. Penundaan yang signifikan dalam memastikan CPU terbaru menjangkau konsumen akhir dapat secara signifikan mengubah pangsa pasar keduanya.



Samsung Akan Memproduksi CPU PC 14nm Intel 'Rocket Lake'?

Menurut pakar industri, fasilitas produksi Samsung akan memproduksi produk Intel secara massal dengan proses fabrikasi 14 nanometer. Sangat tidak mungkin Samsung akan memproduksi CPU PC 14nm Intel 'Rocket Lake'. Prosesor generasi mendatang ini kemungkinan besar akan memulai debutnya pada tahun 2021. Tampaknya agak berlebihan untuk meminta Samsung memproduksi CPU yang cukup mampu dibuat oleh Intel. Namun, para ahli mengindikasikan Intel sedang menguji air dengan Samsung. Menarik untuk dicatat bahwa Intel memilih Samsung daripada TSMC, pembuat prosesor terkemuka dunia.

Sangat mungkin bahwa Intel berusaha menghindari larangan perdagangan yang diberlakukan negara asalnya terhadap Huawei. Ini karena TSMC juga membuat CPU untuk Huawei. Perusahaan Taiwan memproduksi sebagian besar produk anak perusahaan desain semikonduktor Huawei, HiSilicon. Kebetulan, perusahaan tersebut baru-baru ini menegaskan kembali komitmennya kepada Huawei. TSMC mengindikasikan bahwa mereka akan terus berurusan dengan Huawei meskipun ada sanksi dari pemerintah AS. Oleh karena itu, bisa jadi keputusan yang agak berisiko bagi Intel untuk mempercayakan produksi CPU-nya kepada TSMC pada saat ini.

Sangat menarik untuk melihat Samsung membuat CPU Intel pada proses fabrikasi 14nm, terutama ketika saingannya secara aktif mengeksplorasi proses fabrikasi 7nm yang lebih kecil. Keputusan tersebut mungkin harus dilakukan dengan tantangan yang dihadapi dengan teknik produksi dan teknologi yang terlibat dalam mengecilkan ukuran cetakan menjadi ukuran yang sangat kecil. Meskipun rumor tersebut tidak terlalu berpengaruh, bagi Samsung untuk membuat sesuatu seperti ini, harus ada desain ulang yang signifikan. Intel hanya memberikan produksi chip performa kecil ke fabrikasi lain dan itu akan berlaku untuk kesepakatan Samsung juga.

Proses fabrikasi 7 nanometer terbaru mengandalkan proses pemaparan Extreme Ultraviolet (EUV). Tak perlu ditambahkan, ini cukup rumit dan mahal. Sementara itu, proses fabrikasi 14nm relatif lebih cepat, lebih murah dan lebih efisien. Selain itu, ini adalah proses produksi yang mapan dan terbukti. Hal ini memungkinkan CPU dibuat dengan efisiensi biaya sebagai salah satu prioritasnya. Di dunia nyata, ini berarti Intel dapat menawarkan CPU dengan harga yang cukup kompetitif. Keunggulan kompetitif antara proses fabrikasi 14nm dan 7nm dapat diminimalkan secara bertahap dengan desain yang lebih baik dan mengoptimalkan arsitektur CPU.

Tag intel samsung