Microsoft Digugat atas Sea of ​​Thieves

Microsoft Digugat atas Sea of ​​Thieves

permainan / Microsoft Digugat atas Sea of ​​Thieves 1 menit dibaca

Anda membacanya dengan benar, Microsoft sedang dituntut oleh sebuah perusahaan bernama Terminal Reality atas pelanggaran paten. Terminal Reality adalah perusahaan pengembang yang berbasis di Texas yang ditutup kemudian pada tahun 2013. Mereka adalah pengembang di balik game seperti Kinect Star Wars, seri BloodRayne, Walking Dead: Survival Instinct, dan Ghost Busters: The Video Game. Mereka dikenal karena mesin Neraka mereka yang telah mereka gunakan dalam pengembangan judul yang disebutkan di atas.

Microsoft telah menandatangani paten dengan Terminal Reality dan Infernal Technologies untuk menggunakan mesin permainan mereka dalam pengembangan judul seperti Sea of ​​Thieves. Sayangnya, pengembang di Terminal Reality mengklaim bahwa Microsoft telah menggunakan metode kilat dan membayangi yang telah dipatenkan dalam kontrak. Mereka telah memanfaatkannya dalam judul seperti Gears of War 4, Halo 5, Forza Motorsport 6, Quantum Break, dan tentu saja, Sea of ​​Thieves. Cara kerjanya ketika sebuah perusahaan (yaitu Microsoft) meminta izin untuk menggunakan mesin permainan dari perusahaan lain (yaitu Realitas Terminal) adalah, mereka dapat melarang mereka untuk tidak menggunakan efek dan teknik tertentu dalam keadaan tertentu. Jika pakta seperti itu tidak diikuti sebagaimana mestinya, maka mereka mungkin dalam masalah (yang tampaknya Microsoft dalam skenario saat ini).



Mereka juga mengklaim bahwa Microsoft telah mencoba untuk melanggar poin-poin kontrak tersebut selama bertahun-tahun tetapi ditolak. Pada akhirnya, mereka memutuskan untuk mengambil alih dan membuat sendiri amandemen yang sesuai dengan persyaratan mereka dan tidak ragu sama sekali. Jika Microsoft benar-benar bersalah karena melanggar aturan, maka mereka mungkin mendapat masalah besar dan harus membayar mahal ke Terminal Reality. Semoga komplikasi antara kedua belah pihak menjadi lebih baik.