Spotify kesal dengan “Pajak” Apple atas biaya Langganan

Spotify kesal dengan “Pajak” Apple atas biaya Langganan

apel / Spotify kesal dengan “Pajak” Apple atas biaya Langganan 2 menit baca

Apple Music dan Spotify

Spotify adalah layanan penyedia musik terkemuka saat ini. Dengan hampir 100 juta pengguna, pada 2018, Apple menikmati sekitar 37 persen pangsa pasar, memimpin hampir dua kali lipat dari apa yang dimiliki Apple dengan Apple Music. Berbicara tentang keduanya, hubungan Spotify dengan Apple agak asin belakangan ini.



Menurut laporan oleh Variasi , CEO perusahaan mengeluh tentang Apple. Lebih tepatnya, kita harus melihat latar belakang situasinya. Sejak awal, Apple telah menagih 'potongan' dari perusahaan yang menyediakan layanan berbasis langganan. Untuk meletakkan segala sesuatunya dalam perspektif, Apple mengenakan potongan 30% yang memaksa perusahaan untuk menaikkan harga mereka. Maklum, para pembaca saat ini agak bingung. Representasi visual dari dilema ditampilkan di bawah ini:



Biaya Saavn di App Store vs situs web mereka

Seperti yang terlihat di atas, biaya untuk Saavn ditampilkan dalam Rupee Pakistan. Mengonversinya ke dolar dan kami mendapatkan $ 2,98 melalui App Store dan $ 0,71 melalui situs web online mereka. Ini kasus yang sama dengan Spotify. Untuk mengatasi ini, mereka menghapus dukungan berlangganan dari perangkat iOS, mendesak mereka untuk mendaftar melalui situs web mereka. Di sinilah CEO Spotify menekankan keluhannya.



Dia menjelaskan bagaimana pemotongan Apple memaksa mereka untuk menagih pengguna $ 12,99 di App Store. Yang menyebabkan masalah adalah Apple tidak pernah menyebutkan perbedaan harga ini di aplikasi mereka. Spotify mengklaim bahwa ini adalah taktik Apple dalam mempromosikan musik Apple-nya. Sejujurnya, ini tampaknya cukup masuk akal. Mengingat Apple Music berharga $ 9,99, pengguna iOS, yang menghindari kerumitan mendaftar secara online, akan cenderung mendaftar untuk layanan andalan perusahaan. Ini agak tidak adil dan tidak etis dari raksasa triliun dolar itu. Orang-orang di Spotify juga melihatnya, dipaksa untuk mengajukan banding ke Komisi Eropa.

Menurut saya, ini sepertinya klaim yang logis. Tidak hanya tidak adil dan penggunaan sarana informal untuk mempromosikan merek secara negatif, tetapi juga merusak gagasan persaingan. Permainan kotor, jika Anda mau. Jika perusahaan akhirnya mengeluh kepada otoritas yang lebih tinggi, tindakan harus diambil untuk menghentikan Apple. Perlu dicatat lebih lanjut bahwa Apple harus menghentikan pemotongan 30% yang tidak perlu ini. Akhir-akhir ini, tampaknya Apple sedang membawa kekosongan untuk menarik setiap sen terakhir ke dalam celengan triliunan dolar, tetapi dunia akhirnya mengejar.